Pengalaman Melahirkan dengan BPJS di RS IMC Bintaro

Setelah tertunda selama beberapa bulan, akhirnya sempat juga menuliskan pengalaman melahirkan dengan BPJS untuk anak kedua saya. Bisa dibilang postingan ini merupakan postingan lanjutan dari postingan saya yang ini


Jadi akhirnya, setelah sebelumnya galau menentukan akan melahirkan di RS IMC Bintaro atau melahirkan RS Bunda Dalima, akhirnya saya dan suami memutuskan untuk melahirkan di RS IMC Bintaro saja walaupun itu berarti harus naik kelas rawat inap jadi kelas I, karena ketika itu di RS ini belum tersedia ruang rawat inap kelas II.

Setelah mengurus surat rujukan dari puskesmas, di minggu ke-37, tepatnya di malam Kamis, saya kontrol ke dr. Tri Yuni SpOg di rumah sakit ini. Dokter Yuni mengecek ketebalan dinding rahim saya yang ternyata masih cukup tebal mengingat ketika melahirkan yang pertama saya tidak sempat mengalami kontraksi. Walaupun saya memiliki riwayat melahirkan secara sectio (SC), namun si dokter menyerahkan kepada saya, apakah mau melahirkan normal ataupun SC, yang tentu saja saya dan suami memilih option pertama, karena ketika itu kondisi si baby bagus, ketuban cukup, dinding rahim oke, secara keseluruhan kondisi saya dan janin sangat siap untuk melahirkan secara normal. Setelah itu, oleh Dokter Yuni saya diberi surat rujukan lanjutan untuk kontrol kembali seminggu lagi, surat kontrol ini diberikan supaya kita tidak perlu repot mengurus surat rujukan lagi ke puskesmas.

Karena itu pula di Sabtu pagi, saya langsung mengikuti senam hamil (pertama kalinya semasa kehamilan) untuk persiapan melahirkan normal. Niatnya sih biar gak 'bleng' amat, minimal tau cara ngeden itu gimana, hehehe.. Oya, saya senam hamilnya di RS. Premier Bintaro, itu yang paling deket rumah, tarifnya sekali datang  Rp60.000, selama kurang lebih satu jam. Kalau ambil se-paket bisa lebih murah, kalau gak salah sekitar Rp400.000 sampai melahirkan. Disana, selain senam kita juga dikasi tips- tips lain dan boleh nanya apa saja seputar kehamilan sama instrukturnya yang juga merangkap perawat. Lumayan bisa menambah kepercayaan diri untuk yang belum pernah melahirkan normal seperti saya..

Sayangnya, takdir berkata lain (hedeuh..), malamnya, saya merasa ada yang aneh dengan si janin di perut. Biasanya dia aktif bergerak, entah kenapa, malam itu gerakannya pelan sekali, hampir tidak terasa. Ditambah ketika itu suami juga lagi dinas malam, jadi saya putuskan untuk tunggu sampai besok sambil melihat kondisi si janin lebih lanjut, siapa tahu memang kebetulan si janinnya sedang malas bergerak.

Ternyata sampai besok pagi pun, si janin masih belum ada gerakan yang signifikan, saya mulai panik dan ga tenang. Langsung siang itu saya dan suami pergi ke RS. IMC Bintaro. Karena ketika itu hari Minggu, jadi waktu itu yang menangani suster jaga. Dokter Yuni menginstrusikan lewat telepon untuk melakukan CTG pada janin saya. Dan setelah 15 menit, tidak ada gerakan apapun pada janin saya.

Dengan hasil CTG yang amat buruk itu, dokter langsung menyuruh saat itu juga suster mempersiapkan untuk operasi sementara si dokter menuju perjalanan ke sana. Kaget lah saya karena memang kami belum ada persiapan apapun. Saya minta ijin untuk pulang sebentar pun tidak diijinkan sama susternya. Akhirnya suami saya yang pulang untuk menyiapkan segalanya sementara saya disiapkan untuk menjalani operasi.

Oya, sebelum masuk ke ruang operasi, pihak RS memastikan lagi bahwa kani ingin naik kelas BPJS ke kelas I dan suami diharuskan membayar deposit sebesar Rp1.500.000.

Singkat cerita, tepat ketika itu adzan maghrib, operasi caesar saya yang kedua dilaksanakan. Dan, ternyata air ketuban saya sudah hijau. Itulah penyebab si janin tidak bergerak selama 2 hari. Ketika akhirnya dikeluarkan pun anak saya tidak langsung menangis dan langsung dimasukan inkubator untuk penanganan lebih lanjut.

melahirkan dengan bpjs
Atharayyan Muhammad Al Ghazi
Alhamdulilah setelah dirawat di ruang bayi selama 5 hari, kondisi si baby semakin membaik dan dibolehkan pulang. Namun karena memang saya tidak mendaftarkan si bayi ke BPJS ketika masih di dalam kandungan, jadi untuk pembayaran si bayi menggunakan biaya pribadi, yang menghabiskan sekitar 5 juta rupiah.

Sementara untuk saya sendiri, karena ada permohonan naik kelas, diharuskan membayar biaya tambahan sebesar 2 juta rupiah. Yah, lumayan terjangkau sih untuk ukuran pelayanan kelas 1.

Kesimpulannya, menurut saya melahirkan di RS IMC Bintaro dengan menggunakan BPJS terbilang cukup baik pelayanannya. Dokter-dokternya pun bagus dan pro lahiran normal. Adapun kekurangan lain seperti antrian yang cukup panjang, dll, menurutku masih dalam batas wajar dan bisa di tolerir.




Share this:

,

CONVERSATION

27 comments:

  1. Mbaaa.. Sectio itu apa? Trus ctg itu apa? Knp ketuban bs hijau? Aduh dipi bnyak pertanyaan ya, maklum baru mau melahirkan.. Ini lg 6 bulan. Semoga mba n dede sehat terus yaaa...
    Salam
    Dipi-bandung-www.dipiwarawiri.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. sectio maksudnya operasi caesar ngunu...

      klo ctg itu tes buat deteksi gerakan janin..

      ketuban bisa ijo macem2 sebabnya. yg penting waspada aja kalo ada yg beda dari gerakan janin, langsubg cuss ke dokter.

      semoga sehat terus sampe lahiran yaaa...



      Delete
    2. sectio maksudnya operasi caesar ngunu...

      klo ctg itu tes buat deteksi gerakan janin..

      ketuban bisa ijo macem2 sebabnya. yg penting waspada aja kalo ada yg beda dari gerakan janin, langsubg cuss ke dokter.

      semoga sehat terus sampe lahiran yaaa...



      Delete
  2. Alamdulillah persalinannya dipermudah dan lancar ya mbak? Enggak sia2 bayar BPJS tiap bulan jadinya hehe
    Selamat ya atas kelahiran babynya, moga sehat2 terus :)

    ReplyDelete
  3. selamaattt yaaa udah lahiran. itu tiba2 ya gak gerak ya :(

    ReplyDelete
  4. mbaa di rs imc bisa lahiran normal dengan bpjs ya? recomended dgn dokter siapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa asalkan ada indikasi mbak...

      kalau saya emang sengaja cari yg cewek mbak. dengan dokter yuniarti...

      Delete
  5. mbaa di rs imc bisa lahiran normal dengan bpjs ya? recomended dgn dokter siapa?

    ReplyDelete
  6. Saya minus Mata sangat tinggi MBA,sudah konsul dengan dokter Mata masih bs melahirkan normal asalkan dengan dampingan dokter,, dari kemarin nyari2 RS yg mau melayani lahir normal dengan bpjs sulitnyaaaa minta ampun,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dsini kemaren malah dokternya yg nawarin mau normal apa cesar aja.
      coba aja ke dr. yuniarti spog, beliau juga cerita sebelumnya pernah nanganin yg udah dua kali CS yg ketiga bisa normal gitu.

      Delete
  7. Sore mba,,salam kenal
    Saya mau tanya kalau minta surat rujukan dari puskesmas itu bisa langsung dikasih kah?, maksudnya dateng aja cuma minta rujukan?,pliss bantuannya maklum baru hamil anak pertama 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak langsung dikasih mbak. Nanti kan kita diperiksa dahulu sama dokter puskesmasnya, kalau ada indikasi harus melahirkan di RS baru dikasih rujukan :)

      Delete
  8. Salam kenal mba Sara..
    Kalo sebelumnya ga pernah periksa di dokter tersebut (misal dipuskes atau bidan) apa dokter tersebut mau menangani kita, secara beliau belum tau riwayat kandungan kita.
    Kalo untuk biaya periksa (cek bulanan) di IMC sekitat berapa yaa mbaa?
    Maaf mbaa banyak tanya, makluk anak pertama ��
    Terima kasih banyaaakkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. setau sy klo sejak awal ada indikasi harus melahirkan di RS, sama bidannya juga akan di rujuk ke dokter setiap 3 bln sekali deh.

      tapi kurang tau pazti juga, krn klo saya ke dokterny pk biaya pribadi krn males ke puskesmas.

      klo blm naik sih 150 rb deh insya allah biaya dok
      ternya

      Delete
  9. Mau Tanya dunk, kalo saya kan kelas II bpjsnya. Mau naik ke kelas I bisa ya?
    Klo kelas i, 1 kamar isi brapa orang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bisa mbak naik ke kelas 1 dengan tambahan biaya. kalau kelas 1 isinya 2 orang saja

      Delete
  10. Selamat malam mba sara, barusan sy baca fostingan mba jujur sy tertarik untuk menanyakan sesuatu. Karena kebetulan istri sy lg mengandung usia kehamilan 10 minggu.

    Yg ingin sy tanyakan, apa yg di maksud "mendaftar kan si calon bayi yg ada di kandungan masuk ke bpjs". Dan proses nya apa aja yg mesti di lakukan.
    Trimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi calon bayi bisa didaftarkan BPJS juga mas @adhi auria, klo gak salah mulai usia kehamilan 7 bulan sudah bisa di daftarkan. untuk prosesnya saya kurang tahu, bisa coba langsung ke kantor BPJSnya dan daftarkan dengan BPJS probadi. karena kalau saya waktu itu gak mendaftarkan anak saya kareana BPJS saya dari kantor, dan klo BPJS kantor ga bisa mendaftarkan anak dalam kandungan

      Delete
  11. Asslmkm mba sara, mba saya mw tny u/ kelas 1 ad tempat u/ org yg nunggu kita istirahat g y? Seperti sofabed gtu misalnya.. Mksh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada mbak, ada sofa 1 buat tempat tiduran org yg nunggunya

      Delete
  12. Assalamualaikum mba
    Maaf mau tanya kalau untk masalah kontrol kandungan dengan jalur non bpjs berapa ya kira2

    ReplyDelete
    Replies
    1. tarif dokternya saja kalau nggak salah sekitar 120 ribu pak/bu

      Delete
  13. Ya Alloh.. Alhamdulillah banget aku nemuin blog ini Mba.
    Saat kehamilan kedua aku juga di IMC terus, dengan Dokter Tri Yuni juga.
    Tapi sayangnya belum rezeki dan keguguran, dan saat kuret dihandle dengan Dokter Lidya.

    Alhamdulillah ALLOH memberikan penggantinya lagi nih Mba. Sekarang usia kandunganku sudah masuk ke 6 minggu. Karna faskes di BPJS ku di Petamburan (dulu rumahku disana), jadi sekarang suamiku sedang urus pindah faskes ke Jombang (Sudah 2 tahun tinggal disini).

    Kehamilan ketiga aku ini juga ke Dokter Tri Yuni, tapi pada saat cek (blom terlihat kantung rahimnya, jadi disuruh balik lagi nanti)

    Rencananya aku juga mau ke cek ke Puskesmas Jombang, cuma belum pernah aku pake nih BPJS aku. Karna selama ini klo cek kehamilan di Rumah Sakit pake biaya sendiri, sedangkan kalo penyakit lain ada asuransi dari Kantor. Dari blog Mba Sara aku sudah ada gambaran kalo mau menggunakan BPJS untuk pertama kali. Nah, ini ada beberapa pertanyaan mba.

    Aku mau tanya2 banyak gpp ya Mba.. hihihi.
    1. Puskesmas Jombang hari Sabtu buka gak?
    2. Dokter kandungan disana Cewek apa Cowok? hehe
    3. Saat pengecekan langsung sekalian di USG juga?
    4. Kalo dirujuk ke RS. IMC, saat di RS nya ambil antriannya yang BPJS ya mba.. trus prosesnya gimana setelah itu?
    5. Saat hari minggu mba ke RS. IMC, apakah itu hanya menunjukkan kartu BPJS saja atau menunjukkan juga surat rujukan yang Dokter Yuni berikan saat sebelumnya mba cek kesana?

    Terimakasih banyak atas jawaban2nya ya mba.
    Terimakasih banyak juga atas postingan mba ini. Sangat bermanfaat sekali.
    Semoga gak pegel ya ngasih jawaban ke aku. hehe.

    ReplyDelete
  14. Ya Alloh.. Alhamdulillah banget aku nemuin blog ini Mba.
    Saat kehamilan kedua aku juga di IMC terus, dengan Dokter Tri Yuni juga.
    Tapi sayangnya belum rezeki dan keguguran, dan saat kuret dihandle dengan Dokter Lidya.

    Alhamdulillah ALLOH memberikan penggantinya lagi nih Mba. Sekarang usia kandunganku sudah masuk ke 6 minggu. Karna faskes di BPJS ku di Petamburan (dulu rumahku disana), jadi sekarang suamiku sedang urus pindah faskes ke Jombang (Sudah 2 tahun tinggal disini).

    Kehamilan ketiga aku ini juga ke Dokter Tri Yuni, tapi pada saat cek (blom terlihat kantung rahimnya, jadi disuruh balik lagi nanti)

    Rencananya aku juga mau ke cek ke Puskesmas Jombang, cuma belum pernah aku pake nih BPJS aku. Karna selama ini klo cek kehamilan di Rumah Sakit pake biaya sendiri, sedangkan kalo penyakit lain ada asuransi dari Kantor. Dari blog Mba Sara aku sudah ada gambaran kalo mau menggunakan BPJS untuk pertama kali. Nah, ini ada beberapa pertanyaan mba.

    Aku mau tanya2 banyak gpp ya Mba.. hihihi.
    1. Puskesmas Jombang hari Sabtu buka gak?
    2. Dokter kandungan disana Cewek apa Cowok? hehe
    3. Saat pengecekan langsung sekalian di USG juga?
    4. Kalo dirujuk ke RS. IMC, saat di RS nya ambil antriannya yang BPJS ya mba.. trus prosesnya gimana setelah itu?
    5. Saat hari minggu mba ke RS. IMC, apakah itu hanya menunjukkan kartu BPJS saja atau menunjukkan juga surat rujukan yang Dokter Yuni berikan saat sebelumnya mba cek kesana?

    Terimakasih banyak atas jawaban2nya ya mba.
    Terimakasih banyak juga atas postingan mba ini. Sangat bermanfaat sekali.
    Semoga gak pegel ya ngasih jawaban ke aku. hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Mbak,

      Ini aku jawab ya,
      1. Puskesma Jombang hari Sabtu buka, Mbak. Sampe jam 12 aja.
      2. Di puskesmas mah nggaka da dokter kandungan mbak, yg bperiksanya bidan, nanti kalau kehamilanya ada indikasi, baru akan dirujuk ke rumah sakit sama bidannya
      3. Pengecekan di puskesmas nggak pake USG Mbak... pake yg buat deteksi detak jantung aja.. kecuali kalau ada indikasi, nanti akan dirujuk ke RS untuk USG, tapi ini aku agak2 lupa mbak, kalo ngga salah kalau memang kita disuruh lahiran di RS sama bidannya, setiap 3 bulan sekali akan dirujuk buat USG (cuma waktu itu aku nggak minta rujukan USG karna pakai biaya sendiri)
      4. Iya, ambil antriannya BPJS Mbak, kalo aku dulu baru dikasih rujukan ke RS pas udah hamil 36 week, sebelum2nya aku pake biaya pribadi, nanti langsung ngobrol2 ama dokternya mau normal apa sesar, klo sesar langsung bikin jadwal
      5. kartu BPJS dan kartu rujukannya mbak, biar rs nya tau klo kita pasiennya dr yuni dan pernah berobat kesana, soalny biasanya RS ngga mau terima melahirkan kalau belum pernah berobat kesana

      kurang lebihnya begitu mbak, semoga membantu :)

      Delete

Silahkan tanya apa saja ya ^^